Bupati Pastikan Aktifitas Belajar SDN Tumbang Tabulus Tetap Berjalan

PURUK CAHU – Musibah kebakaran yang terjadi beberapa hari lalu yang berhasil menghanguskan sebuah gedung Sekolah Dasar Negeri (SDN) Tumbang Tabulus, Desa Tumbang Naan, Kecamatan Seribu Riam menjadi perhatian Pemerintah Daerah Kabupaten Murung Raya.

Untuk mengobati rasa kesedihan yang dirasakan oleh guru dan murid di SDN tersebut, Bupati Murung Raya Perdie M Yoseph secara langsung meninjau lokasi bangunan sekolah yang ludes terbakar. Juga memberikan semangat atau motivasi dan kepada para guru dan orangtua murid, Jumat (7/5).

Bupati memastikan, agar kegiatan belajar mengajar tetap harus dilaksanakan, meski mereka sudah tidak memiliki gedung sekolah.

Orang nomor satu di Bumi Tana Malai Tolung Lingu ini memberi solusi agar bangunan rumah dinas guru milik Dinas Pendidikan yang letaknya berdekatan dengan sekolah bisa dialih fungsikan menjadi ruang kelas untuk sementara waktu. Hal tersebut supaya ada aktifitas belajar mengajar kepada anak murid.

“Kita pastikan aktifitas belajar mengajar tetap bisa dimulai pada 31 Mei 2021 ini. Kita tidak boleh terlena dengan keadaaan. Saya perintahkan kepala dinas Pendidikan untuk segera melakukan langkah,seperti yang kita mau, agar ada ruang belajar untuk siswa,” kata Bupati Perdie saat bertatap muka dengan para guru dan orangtua murid di lokasi kebakaran SDN Tumbang Tabulus.

Atas kebakaran gedung SDN Tumbang Tabulus ini, sebanyak 53 siswa terdampak dan kehilangan tempat belajar. “Mulai saat ini bisa berkreasi dengan tetap memberikan tugas rumah kepada muridnya,” ujar Bupati.

Bupati menyebutkan pembangunan gedung baru dipercepat mendahuli APBD Perubahan Tahun 2021, sehingga bisa mulai pembangunan pada Juni.

“Estimasinya memakan waktu selama empat bulan. Jadi 1 Oktober 2021 gedung baru sudah bisa digunakan untuk kegiatan belajar mengajar,” tutur Perdie.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Mura Ferdinand Wijaya menyebutkan untuk bangunan sekolah yang terbakar telah dilaporkan pihaknya ke pemerintah pusat, karena masuk program blog greend.

“Karena ini musibah, jadi pemerintah pusat harus mengetahui, sehingga kedepan kita bisa dapat bantuan untuk bangunan baru. Melalui APBD bisa untuk tiga ruang kelas, sementara tiga ruang kelasnya bisa diteruskan menggunakan APBN,” bebernya.

Ikut hadir dalam peninjauan lokasi bangunan sekolah yang terbakar diantaranya Kepala Dinas PUPR Paulu, Kepala BPBD Kariadi, Ketua DPRD Doni. Saat ini musibah kebakaran tersebut sedang ditangani oleh Jajaran Polres Mura dibantu dari Polsek Sumber Barito.

Total Page Visits: 611 - Today Page Visits: 1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *