Keren, Pemkab Barsel Wakili Indonesia Tampil di International Folk Dance Festival di India

BUNTOK – Prestasi membanggakan ditorehkan oleh Pemerintah Kabupaten Barito Selatan (Barsel), lantaran mewakili Negara Indonesia dalam ajang International Folk Dance Festival, yang di laksanakan di Uttar Pradesh New Delhi, India, pada 16 hingga 21 Oktober 2023 mendatang.

Penjabat (Pj) Bupati Barsel Dr H Deddy Winarwan SSTP MSi ketika dikonfirmasi awak media ini via WhatsApp Rabu (18/10/23) menjelaskan, kegiatan tersebut diikuti oleh 10 negara dari Benua Eropa dan Benua Asia antara lain, Bulgaria, Rumania, Polandia, Kyrgistan, Korea Selatan, Uzbekistan, Thailand, India, Srilanka, dan Indonesia.

“International Folk Dance Festival di Uttar Pradesh New Delhi India diikuti Sanggar Tari Ranu Mareh Mabuan, sebagai perwakilan dari Pemerintah Barito Selatan. Yang akan menampilkan Tarian Tradisional Wadian Dadas Bawo Dayak Maanyan Kalimantan Tengah,” ungkap Deddy.

Ia menjelaskan, Sanggar Tari Ranu Mareh Mabuan sebagai perwakilan dari Pemerintah Barito Selatan hadir, berdasarkan surat undangan dari General Secretary CCF National Delegate CIOFF(R) India, bekerjasama dengan Government of Uttar Pradesh India serta UNESCO New Delhi.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Republik Indonesia khususnya Presiden Joko Widodo, yang telah memberikan kepercayaan kepada Sanggar Tari Ranu Mareh Kabupaten Barito Selatan mengikuti International Folk Dance Festival ini,” ucapnya.

Ia menambahkan, bukan hanya anggota dan personel Sanggar Tari Ranu Mareh yang berbangga atas kepercayaan negara ini, akan tetapi seluruh masyarakat Barsel, Kalteng dan seluruh warga negara Repubik Indonesia tanpa kecuali juga bangga.

“Karena dipercayai  untuk mewakili Indonesia untuk mengikuti Festival Tarian Rakyat Internasional atau International Folk Dance Festival yang mengantarkan Barito Selatan dikenal hingga internasional,” tandasnya.

Sementara itu, Ketua Sangar Tari Ranu Mareh Kutus mengatakan, pihaknya diberangkatkan sebanyak 14 orang penari termasuk penabuh musik, yang dilepas oleh PJ Bupati Barito Selatan dari kota Buntok, pada Sabtu 14 Oktober 2023 lalu.

“Pada Festival Tarian Rakyat Internasional ini kita akan berusaha untuk tampil maksimal mengeluarkan seluruh kemampuan yang ada terkait menampilkan tarian rakyat dari salah satu suku Dayak, khusus tarian rakyat suku Dayak Maanyan,” ungkapnya.

Dikatakannya, mengikuti Festival Tarian Rakyat International yang diikuti oleh puluhan negara ini, tujuan utama bukan untuk mencari juara, akan tetapi untuk memperkenalkan dan mempromosikan kepada negara luar, bahwa negara Indonesia ini memiliki sumber daya alam yang istimewa  terdiri dari ribuan pulau, dan ratusan suku, ratusan bahasa, dengan adat istiadat yang berbeda pula.

“Kita ini adalah salah satu suku dari ratusan suku yang ada di Indonesia dan Kalteng secara khusus, yakni yang kita dikenal dengan Suku Dayak Maanyan. Untuk tarian rakyat yang akan kami tampilkan mewakili Indonesia pada Festival Tari Rakyat Internasional adalah tarian rakyat suku Dayak Maanyan, yang di sebut Tarian Wadian Dadas, Wadian Bawo, Tari Giring-Giring dan tarian lainya,” pungkasnya.(tim)

Total Page Visits: 1003 - Today Page Visits: 1

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *